Sponsor

A (Cinta Yang Menyedihkan)



                Kenalin nama gue Muhammad Ilham Pratama. Kali ini gue mau nyeritain pengalaman cinta gue yang membuat gue nyesek sampe sekarang.
Cerita itu dimulai saat gue dilantik jadi OSIS. Ya walaupun gue hanya sebagai seksi, itu cukup membuat gue terlihat keren dimata adik adik kelas gue, gimana gak keren coba, setiap gue istirahat keluar kelas tiba tiba ada yang nyapa
   “Kak Ilham” Sapa seorang cewek yang gue ketahui dia adik kelas gue
   “Iya” Kata gue balik menyapa
Gue ngucapin “Iya” doang karena gue gak tau namanya siapa, gile, keren kan gue, orang orang banyak yang tau nama gue, tapi gue gak tau banyak nama mereka, padahal mereka cantik cantik, hehehe

                Tapi tetap cewek gebetan gue tuh cuma satu, yaitu Ade. Ya walaupun namanya Ade tapi dia cewek lho, soalnya nama panjangnya Ade Amelia. Gue suka sama dia sebelum gue jadi OSIS, syukurnya akhirnya gue disatukan sama dia dalam satu organisasi yaitu OSIS
Awalnya sih gue cukup mengamatinya dari kejauhan aja, liat dia ketawa aja bisa bikin gue ketawa, sampe sampe gue dipergokin sama temen gue, katanya gue udah gila ketawa ketawa sendiri, padahal gue lagi seneng ngeliat Ade ketawa
Ade emang termasuk orang yang ceria di sekolah, kelas dia bersebelahan sama kelas gue, dia juga suka sama band yang gue juga suka yaitu Avenged Sevenfold, jarang jarang lho cewek yang suka sama band itu. Gue makin suka deh sama Ade, hehehe

                Waktu jam pelajaran, semua anggota OSIS dikumpulkan karena ada rapat soal pensi, anggota OSIS yang lain mah semangat soalnya mau ngebahas pensi, kalo gue semangatnya karena mau ketemu sama Ade, apa lagi pas lagi pelajaran matematika, jadi gue bisa madol bentar deh, hehehe
   “Ya, semuanya harap tenang, rapat ini dimulai!” Kata Ani si ketua OSIS
Lalu Ani berbicara dengan anggota OSIS lainnya untuk ngebahas masalah pensi, tapi gue hanya duduk berpangku tangan sambil ngeliatin wajah cantiknya Ade
   “Ilham! Gimana pendapat lu tentang pensi ini!?” Tiba tiba Ani mengagetkan gue
   “A… bagus bagus, teruskan” Kata gue
   “Lu lagi ngeliat apaan sih? Ngeliat Ade ya, eciiyeeee…” Ledek Ani
   “Ahhh nggak kok!” Kata gue membela diri
Wajah Ade langsung memerah karena malu
   “Udah udah kita lanjutin lagi rapatnya, udah sampe mana tadi?” Kata gue
   “Huuu ngeliat Ade terus sih jadinya nggak tau udah sampe mana” Ledek Ani lagi
Gue jadi nggak enak sama Ade kalo begini. Ade emang pribadi yang periang tapi cuma kalo sama orang yang udah kenal deket sama dia, kalo sama gue dia belom terlalu kenal, jadinya dia agak pendiam kalo sama gue

                Sehabis rapat sambil gue berjalan masuk ke kelas gue mencoba meminta maaf ke Ade
   “De, maafin gue ya tadi, gara gara gue, lu jadi malu”
   “Ohh iya gapapa kok” Kata Ade sambil tersenyum ke gue
Gue seperti melayang saat disenyumin sama dia, gue juga gak tau kenapa gue tergila gila sama senyuman semua cewek yang gue suka
   “Gue duluan ya ham” Kata Ade sambil masuk ke kelasnya
   “Iya” Balas gue dengan senyuman
Gue pun masuk ke kelas sambil senyum senyum karena ngebayangin senyuman Ade tadi, tapi tiba tiba
   “Ilham! Kamu ngapain senyum senyum!? Udah rapat OSIS lama banget, kamu gak tau nilai matematika kamu merah semua!? Sekarang Push Up 10 kali!” Kata guru matematika gue
Gue lupa sesuatu, bahwa kelas gue masih belajar matematika sama guru killer

                1 bulan berlalu, dan gue masih malu malu ngungkapin perasaan suka gue ke Ade. Jujur gue takut ditolak dan dipermalukan sama temen sekelas gue, tapi kalo gue gak ngungkapin gue malah tersiksa sama perasaan gue sendiri
Akhirnya gue memutuskan untuk nembak dia walaupun cuma lewat SMS (ini SMS gue sama Ade)
   “Selamat malam Ade” Sapa gue membuka obrolan
   “Selamat malam juga ham. Aduh lu kayaknya salah waktu deh, sekarang gue udah mau tidur” Balas Ade
   “Bentar dulu de, ada yang mau gue omongin sama lu” Kata gue lagi
   “Apaan ham?” Tanya Ade mulai heran
   “Pertama gue minta maaf sama lu soal di ruang OSIS waktu itu” Kata gue
   “Iya ham kan udah gue maafin, lagi pula itu udah lama banget kok” Balas Ade
   “Kedua, jujur, gue suka sama lu udah lumayan lama, semenjak kita belom jadi anggota OSIS” Gue mengungkapkan rasa suka gue ke Ade
   “Suka? Beneran ham?” Tanya Ade mulai gak percaya
   “Iya beneran gue suka sama lu, lu mau gak jadi pacar gue?” Gue nembak Ade
   “Hmm… gimana ya, jawabannya besok pagi aja ya, gue udah ngantuk berat nih. Dah Ilham” Kata Ade
   “Iya Ade dah juga” Balas gue seraya menutup perbincangan SMS gue malam itu
Setelah gue nembak Ade dan Ade belom ngasih jawabannya ke gue, gue mulai cemas, gue jadi gak bisa tidur, tapi mau gak mau gue harus tunggu jawabannya besok pagi. Dan tiba tiba gue tertidur pulas

                Kebesokan harinya, gue langsung buru buru ngeliat Handphone gue dan baca SMS dari Ade. Gue terdiam sejenak, gue gak nyangka kalo Ade. Gue benar benar gak nyangka kalo Ade. Kalo ade nerima gue!
   “Iya ham, Ade terima kamu. Selamat pagi ya sayang :*” Itu SMS yang paling buat gue gembira selama ini, udah di terima, di ucapin selamat pagi juga sama orang yang gue cinta, uhhh bahagianya
Gue pun langsung berangkat sekolah dengan semangat, di dalam perjalanan ke sekolah aja gue selalu buka handphone gue cuma buat ngeliat lagi SMS dari pacar baru gue, itu membuat gue senyum senyum sendiri dan membuat orang lain takut sama gue, karena gue disangka orang gila
Sesampainya disekolah gue mulai ceria tiada tara, siapapun orang yang ada dikelas gue, gue senyumin, saking bahagianya tuh
   “Tumben lu ham, lu ceria gini, abis diterima sama cewek ya?” Tanya Udin salah satu teman sekelas gue
   “Hehehe iya dong din” Kata gue sambil cengar cengir
   “Widih bakal kenyang kayaknya nih. Weehh semuanya! Ilham baru aja jadia…” Teriak Udin ke temen temen sekelas tapi langsung gue bekep mulutnya
   “Ustt!! Diem diem aja din, gue gak mau neraktir orang sebanyak ini, cukup lu aja yang gue teraktir, ok?” Bisik gue ke Udin
   “Ok ham” Balas Udin senang
Istirahat pun berlangsung, Udin langsung mengajak gue ke kantin dan memesan bakso, siomay, tahu gejrot dan es buah
   “Weh din! Banyak amat pesanan lu!?” Kaget gue
   “Lu ini yang neraktir” Kata Udin sambil meneruskan makannya
Tiba tiba Ade masuk ke kantin, di barengi oleh teman sekelasnya. Nampaknya Ade bernasib sama kayak gue, harus mentraktir teman yang udah tau hubungan gue sama Ade
   “Weh de, tuh liat ada Ilham sama temennya, yuk duduk deket situ, sekalian gue pengen ngeliat lu pacaran kayak gimana, hehehe” Kata Chika temennya Ade
   “Yaudah yaudah, tapi lu jangan bikin gue malu ya” Kata Ade
   “Iya selau aja kali de, gue kan sambil makan ini jadi mulut gue ketutup, hehehe” Balas Chika
   “Hai Ilham, kayaknya temen kamu enak banget tuh makannya” Kata Ade sambil membuka percakapan sambil menunjuk Udin yang lagi makan dengan lahapnya
   “Hehehe dia mah emang begitu kalo lagi kelaperan, tuh lihat perutnya gendut, hahaha” Kata gue dengan tertawa
   “Teruslah mengejek gue ham, yang penting gue kenyang, hahaha” Balas Udin langsung melahap baksonya
Gue seneng akhirnya gue bisa sedikit berani ngomong sama pacar sendiri, dan rasa senang gue bertambah karena gue bisa ngedapetin Ade yang cantik, ramah, dan ceria

                Beberapa hari setelah gue jadian sama Ade, gue merasa ada orang ketiga yang meretakkan hubungan gue sama Ade, orang itu bernama Fikar, dia emang lebih ganteng sih daripada gue, tapi gue merasa cemburu aja gitu kalo Ade deket mulu sama dia. Gue sih tetap berpositif thinking aja, gue berpikir kalo Fikar itu cuma bersahabat sama Ade
Tapi hari demi hari Ade makin deket sama Fikar, gue mulai curiga dan gue mulai membuka percakapan lewat SMS ke Ade (ini SMS gue sama Ade)
   “Ade, ada yang mau aku tanyain ke kamu” Kata gue
   “Iya, nanya aja” Balas Ade
   “Hmm… Fikar itu siapa kamu?” Tanya gue
   “Temen kok” Balas Ade lagi
   “Oh ya deh kalo cuma temen” Gue masih berpositif thinking ke Ade
   “Ham, ada yang aku mau omongin juga ke kamu” Kata Ade mulai serius
   “Iya ngomong aja de” Balas gue
   “Maaf ham sebelumnya, tapi kayaknya kita udah gak bisa ngelanjutin hubungan kita sebagai pacar lagi deh” Kata Ade
   “Hah? Emang kenapa?” Gue langsung ngedown
   “Kayaknya kita udah gak cocok lagi gitu, maaf ya ham, tapi kita masih bisa temenan kok” Balas Ade
   “Yaudah, kalo itu mau kamu. Kamu udah ngantuk ya? Yaudah good night ya Ade, jangan lupa baca doa sebelum tidur, semoga mimpi kamu indah. Aamiin” Walaupun SMS gue terlihat biasa aja tapi gue masih gak nyangka ternyata gue lagi lagi diputusin sama cewek yang gue cinta

                Seminggu setelah gue putus sama Ade, gue dapet kabar kalo Ade sekarang berpacaran sama Fikar, itu cukup membuat gue terpukul dan gue galau berhari hari. Udin pun tau rasa sakit hati gue, dia mencoba tetap menghibur gue dengan lawakan tidak lucunya
Waktu lagi pulang sekolah, tiba tiba Chika ngajak ngobrol gue, katanya ada hal yang harus gue tau tentang Ade
   “Ham, tadi Ade curhat ke gue, ternyata lu cuma bahan singgahan sementara buatnya. Jadi sebenarnya Ade cuma nunggu Fikar putus sama pacarnya. Karena Fikar lama putusnya, akhirnya Ade memutuskan pacaran dulu sama lu buat sementara, sampe Fikar putus sama pacarnya. Setelah Fikar udah putus sama pacarnya, akhirnya Ade juga mutusin lu dan sekarang Ade sama Fikar berpacaran” Kata Chika yang membuat gue terdiam sejenak
   “Terima kasih banyak atas infonya chik, mulai sekarang gue harus lebih hati hati milih cewek” Kata gue dengan mata yang berkaca kaca


TAMAT

Comments

Popular Posts

Beli sekarang! Ngumpung murah!