Sponsor

AAS (Berawal Dari Teman Sekelas)



              Kenalin nama gue Muhammad Ilham Pratama, gue disini pengen nyeritain kisah cita gue yang lain. Hari ini gue lagi belajar pelajaran membosankan di sekolah, yaitu matematika. Udah gurunya galak ditambah lagi pelajarannya nggak masuk ke otak gue. Tapi semua berubah ketika ada siswi baru masuk ke kelas gue

   “Anak anak, kenalin ini murid baru disini namanya Aulia Sholeha, kalian bisa memanggilnya Aulia. Aulia, silahkan duduk disana” Kata guru matematika sambil menunjuk kearah tempat duduk tepat didepan tempat duduk gue
Semua siswa memandangnya tanpa kedip karena kecantikannya, begitu juga dengan gue, apa lagi sekarang dia duduk didepan gue. Hari hari gue mulai selalu bahagia saat itu, mau pelajaran IPA kek, matematika kek, pokoknya gue seneng seneng aja apa lagi bisa akrab dengan Aulia

                Ternyata salah satu temen gue yang bernama Dika diam diam suka dan udah pacaran sama Aulia. Jujur, saat itu jantung gue serasa berhenti sejenak, gue gak percaya Aulia segampang itu dipacarin cowok, hubungan pertemanan gue sama Aulia makin memburuk, gue semakin jauh dan semakin gak percaya dia udah pacaran sama temen sekelas gue sendiri! Ya gue sadar diri karena gue gak seganteng Dika dan gue gak berani nyatain perasaan gue ke Aulia, tapi gue gak percaya aja gitu, siswi baru masuk satu bulan udah dipacarin sama temen sekelasnya sendiri.

                Beberapa bulan kemudian datanglah kabar bahwa Aulia udah putus sama Dika dikarenakan Aulia gak tahan lagi dengan sifat Dika yang terbilang pelit, dimana mana mah cowoknya yang beliin ceweknya kertas ulangan, tapi ini malah sebaliknya Dika minta kertas ulangan ke Aulia. Gue juga gak percaya mereka putus, padahal yang gue lihat selama ini cuma senyuman bahagia dari Aulia, ternyata senyuman itu menyembunyikan sebuah kesedihan

                Gue mencoba untuk bangkit dari rasa sakit hati dan mencoba menyapa Aulia, gue pengen nyatain perasaan gue ke Aulia tapi gue rasa gue belom bisa pacaran, gue gak bisa semesra Aulia dan Dika dulu, gue masih malu malu sama cewek, gue juga gak punya kemampuan apa apa
   “Aulia?” Sapa gue malu malu
   “Iya ada apa ham?” Balas Aulia sambil tersenyum manis
   “Aaaa…” Gue bengong saking terpesona melihat senyumannya Aulia
   “Woi ham, seeeehh sampe bengong gitu, ada apaan sih?” Aulia menyadarkan gue dari lamunan
   “Ehh… Iya iya, hmm… ada PR matematika gak?” Tanya gue basa basi
   “Iya ada, dari halaman 53 sampe 249 yang ada soalnya dikerjain” Jawab Aulia
   “Iya makasih, A.. Aaul? Aulia” Gue rasa ini cocok buat nyatain perasaan gue ke dia
   “Iya ham, ada apa lagi, gue mau balik nih, mau les, udah dikelas cuma ada kita berdua doang” Jawab Aulia
   “Bentar Aul, gue mau ngomong sesuatu sama lu” Kata gue mulai gugup
   “Apaan?” Tanya Aulia penasaran
   “Aulia, jujur gue suka sama lu mulai saat u pertama kali masuk ke kelas ini, lu mau gak jadi cewek gue?” Tanya gue dengan wajah penuh harap
   “Hmm… gimana ya ham… jawabannya nanti aja ya, soalnya gue lagi ngejar waktu buat les nih, dadah Ilham” Jawab Aulia langsung pergi keluar kelas
   “Yahh, mungkin ini akan berakhir seperti kisah gue sama Nanda dulu” Kata gue dalam hati
Kebesokan harinya pas pulang sekolah gue ngobrol sama Aulia lagi berdua di kelas
  “Aul gimana jawabannya?” Tanya gue
  “Hmm… gimana yaaaa…” Tanya dia sambil tersenyum lebar
  “Jhii malah cengar cengir, gue cuma mau lu bilang terima atau nggak” Kata gue agak serius
   “Kok muka lu serius begitu sih? Hahaha” Ledek Aulia
   “Ya karena gue penasaran banget sama jawaban lu Aulia” Balas gue
   “Hahaha… Iya Muhammad Ilham Pratama, gue terima” Jawab Aulia sambil mengeluarkan senyumannya yang manis itu
   “Haahhhh…?” Kata gue melongo sambil gak percaya apa yang dikatakan Aulia tadi
   “Weey ham, sadar napa, bengong mulu” Kata Aulia sambil menyadarkan gue lagi
   “Ehh iya Aul, gue lagi gak mimpi kan?” Tanya gue masih kurang percaya
   “Ya nggak lah ham” Balas Aulia dengan manis
Mulai sejak itu hariku serasa semangat kembali, tapi… gue malah makin jauh sama Aulia karena gue malu sama cewek, dan Aulia mungkin juga gak mengharapkan gue yang seperti itu. Harusnya ada satu atau 2 kata untuk menyapa, tapi ini tidak ada sama sekali.

                Satu hari, dua hari, tiga hari dan sekarang udah 15 harinya gue jadian sama Aulia dan gue masih malu malu sama dia, gue bisa melihat raut wajah kecewanya walaupun dia menutupinya dengan senyum manisnya. Gue merasa bersalah, gue gak bisa jadi apa yang dia inginkan
                Suatu hari, sepulang sekolah Aulia mengajak ngobrol dengan gue waktu sepulang sekolah
   “Ham? Ngobrol dikit yuk sekarang” Kata Aulia
   “Bukannya hari ini lu ada les Aul?” Tanya gue
   “Iya sih, tapi gue pengen ngobrol bentar sama lu sekarang” Kata Aulia
   “Ada apa? Kayaknya lu pengen ngobrolin suatu yang gak biasa deh?” Tany gue heran
   “Iya bener, ini soal hubungan kita” Kata Aulia mulai serius
   “Deg deg…” Gue bisa merasakan detak jantung gue semakin kencang
   “Ham? Kenapa, kok selama kita pacaran lu diem dieman sih sama gue? Ada yang salah ya sama gue?” Tanya Aulia agak cemberut
   “Maaf Aul gue bukannya nyuekin lu, tapi gue masih malu kalo pacaran apa lagi pacaran sama temen sekelas, maaf gue gak bisa seromantis Dika waktu masih sama lu. Lu kecewa ya sama gue?” Jawab gue sambil menundukan kepala
    “Sejujurnya sih iya, gue ada rasa sedikit kecewa sama lu, gue pikir lu udah gak malu malu lagi sama cewek. Maaf ya” Kata Aulia
   “Maaf kenapa? Lu kan gak salah, gue yang salah” Balas gue
   “Maaf kita gak bisa ngelanjutin hubungan ini lagi, ternyata kita lebih baik menjadi sahabat daripada menjadi pacar” Kata Aulia dengan nada pelan
Saat itu gue spontan terdiam, dan gue merasa gue gak bisa memaafkan diri gue sendiri, lagi lagi gue gak percaya Aulia mutusin gue
   “Ham? Maaf ya… gue harus pergi ngeles nih, gue duluan ya ham, nanti abis gue pulang les kita SMSan kayak biasanya” Kata Aulia langsung meninggalkan gue sendiri yang masih terbengong sendiri, kali ini dia gak bisa menyadarkan gue dari kebengongan gue

                Sesampainya dirumah gue mulai memaki maki diri gue sendiri, gue menyendiri di kamar, dan gue gak percaya gue bakalan dapet sakit hati lagi. Tiba tiba terdengar suara SMS dari HP gue. Dan ternyata itu SMS dari Aulia
“Ham? Lu masih marah ya sama gue, maaf ya ham, gue cuma nyari jalan yang terbaik, terkadang kita harus berpisah saat ini karena mungkin saja kalau kita lanjutkan lu bakal dapet sakit hati yang lebih parah. Sekali lagi maaf ya ham” Isi SMS dari Aulia
“Nggak Aul, gue gak marah sama lu, malah gue berterima kasih sama lu, karena lu gue belajar banyak tentang cinta, dan mungkin lu akan mendapatkan yang lebih baik lagi daripada gue” Balas SMS gue ke Aulia

                Mulai sejak saat itu hari hari gue kembali seperti biasa, gue bisa ngobrol seperti biasa lagi sama Aulia, dan gue dihukum gara gara gak ngerjain PR matematika seperti biasa

                Sebulan kemudian, gue mendapat kabar lagi bahwa Aulia berpacaran sama temen sekelas gue lagi yang bernama Putra. Gue bisa melihat keceriaan Aulia dari wajahnya, Putra yang jago bermain musik dan jago dipelajaran sekolah sangatlah cocok dengan Aulia yang cantik dan cerdas. Ya, kali ini gue mendapat rasa sakit hati lagi, tapi tak mengapa, gue mulai belajar lagi, karena kita harus bahagia melihat orang yang kita suka bahagia

TAMAT

Comments

Popular Posts

Beli sekarang! Ngumpung murah!