Sponsor

AR (Cinta Tak Terbalas)



            Kenalin nama gue Muhammad Ilham Pratama, gue lagi maen kartu UNO nih dirumah temen gue namanya Inggrit, niatnya sih dia mau ngenalin gue ke temennya dia, katanya sih temennya dia cantik, tapi agak ke tomboy tomboyan

   “Grit, mana temen lu yang pengen lu kenalin ke gue?” Tanya gue
   “Udah sih, maen aja dulu entar juga dia dateng kemari” Jawab Inggrit
   “Ahh… lama lu, gue udah nunggu dari tadi juga” Gerutu gue
   “Yess… menang lagi! Udah 3 kali gue menang” Sorak Inggrit
   “Lagi lagi gue kena cemong dah” Gerutu gue lagi. Jadi di masyarakat gue kalo maen UNO terus kalah harus dicemongin mukanya make tepung
   “Wooyyy… Inggrittt…!!!” Terdengar suara teriakan dari luar pagar rumah Inggrit
   “Ehh ni dia, masuk masuk…” Kata Inggrit
   “Lagi apa lu grit?” Tanya orang itu
   “Nih lagi maen UNO ama Ilham” Jawab Inggrit
   “Ehh ham… nih cewek yang gue pengen kenalin ke lu, namanya Nanda” bisik Inggrit
   “Jadi dia yang teriak tadi?” Tanya gue
   “Iyalah siapa lagi…” Jawab Inggrit
   “Anjrit, bener bener tomboy nih anak” Kata gue dalam hati
   “Hay, kenalin nama gue Muhammad Ilham Pratama, panggil aja Ilham” Kata gue sambil menjulurkan tangan
   “Kenalin juga nama gue Nanda Ayu Putri, panggil aja Nanda atau apa kek terserah lu” Jawab Nanda sambil bersalaman sama gue
   “Lahh…  itu bedak? Makenya gak kira kira lu tong. Hahaha” Ledek Nanda
   “Anjrit, baru kenal aja udah berani ngeledek gue dia” Gerutu gue dalam hati
   “Ini lho nan, gue kalah mulu maen UNO ama Inggrit, jadi gue ditepungin mulu ama dia”
   “Yahh kalah mulu, lu sih gak bisa maen UNO” ledek Nanda lagi
   “Ayo aja kita tanding ama Inggrit, siapa yang kalah 3 kali berturut turut harus di ceplokin make telor!” Tantang gue
   “Oke boleh, ayo mulai sekarang!”

              Sejak saat itu gue mulai kenal deket dengan Nanda dalam satu hari, dan gue mulai suka sama dia tapi malu ngungkapinnya. Kebesokan harinya gue ngobrol sama Nanda
   “Anjrit, ham. Itu rambut lu masih bau telor! Mandi lagi sana!” Kata Nanda
   “Anjrit! Gue udah mandi ama sampoan 5 kali hari ini, dan lu masih bilang gue bau!?” Gerutu gue
   “Lu sih bikin tantangan begitu. Hahaha!” Tawa Nanda
   “Anjrit, dia ngetawain gue lagi” Kata gue dalam hati
Dan gue udah ngobrol ngobrol yang lain ama Nanda berduaan doang, karena hari ini Inggrit lagi sakit makanya dia dirumah aja dan gak boleh keluar maen
Dan ternyata Nanda tinggal disebelah rumahnya Inggrit yang dari dulu udah dijual, cuma baru di tempatin sama keluarganya Nanda

               Semakin hari semakin jatuh cinta juga gue sama Nanda, gue juga lebih sering maen UNO bareng dia dan Inggrit, walaupun gue kalah mulu dan gue diketawain mulu, setidaknya gue bisa ngeliat Nanda ketawa, walaupun hati kesel, tapi tetep gue suka sama dia

               Malam minggu ini gue pengen nembak Nanda secara langsung, sebelumnya gue udah kursus nembak sama Inggrit dan Inggrit juga udah mastiin gue OK dan dia nyuport gue dari belakang,
   “Nanda, kesitu bentar yuk” Pinta gue sambil menunjuk ke arah gang perbatasan RT
   “Yaudah, emangnya mau ngapain?” Tanya Nanda
   “Udah ikut aja, yuk” Jawab gue
Setibanya di gang itu
   “Ada apa ham? Sampe lu bawa bawa gue kesini?”
   “Ada sesuatu yang pengen gue omongin ke lu…”
   “Apaan ham? Kok muka lu jadi serius gitu?”
   “Gue… gue. Gue udah lama suka sama lu, semenjak pertama kenal sama lu gue udah ada rasa sama lu, lu mau gak jadi cewek gue?”
Nanda terdiam sejenak dan berkata
   “Hm… Bentar ya ham nunggu malam minggu besok, gue belom siap jawabannya” jawab Nanda
   “Yaudah deh… gue tunggu ya” kata gue

Malam minggu kemudian

   “Gimana jawabannya nan?” Tanya gue lagi
   “Aduh ham gue masih bingung nih… Malam minggu besok aja ya” Jawab Nanda
   “Iya deh, tapi di jawab ya” Kata gue
   “Iya iya…” Balas Nanda

Malam minggu kemudian

   “Nanda, gimana jawabannya nan? Gue perlu jawaban lu sekarang, mau diterima mau nggak terserah lu” kata gue
   “Malam minggu depan aja deh ham, beneran dan gue masih bingung gimana ngomongnya” Balas Nanda
   “Tinggal bilang terima atau nggak aja nan” Kata gue
   “Nggak semudah itu ham, malam minggu depan ya” Balas Nanda
   “Hmmm iya deh” Kata gue kecewa

Malam minggu kemudian

   “Gimana nan?” Tanya gue
   “Maaf ham, gue gak bisa” Balas Nanda
   “Yaudah kalo itu jawaban lu, yaudah gue mau balik dulu ya, ada tugas dirumah” Alasan gue
   “Sekali lagi maaf ham” Kata Nanda dengan nada pelan
   “Iya gapapa kok” Dengan senyuman terpaksa gue
Gue pulang kerumah dengan raut muka menyesal, dan langsung menuju kamar dan menutup pintu
Gue gak percaya bisa sesakit ini yang namanya sakit hati. Gue mulai saat itu gak maen bareng Nanda dan Inggrit lagi, karena gue masih merasakan sakit hati

3 Bulan kemudian

   “Tumben Inggrit SMS gue, ada apa nih?” Tanya gue dalam hati
   “Ham, lu harus kesini malam ini, Nanda mau pindah rumah! Jangan sekarang soalnya Nanda masih sibuk ngerapiin pakaian pakaiannya” Isi dalam SMS Inggrit
   “Hah! Ok pasti gue kesitu nanti malam!” Balas SMS gue
Malam Minggu ini gue langsung berangkat kerumah Inggrit, tapi gue agak telat soalnya gue ketiduran
   “Grit, Nanda! Nanda!” Kata gue
   “Yahh, dia udah naek mobil tuh bareng keluarganya. Eh itu mobilnya masih keliatan!” Kata Inggrit sambil menunjuk mobil yang udah jauh itu
   “Ok Terima kasih grit!” kara gue
 Gue langsung mengejar mobil tersebut. Tapi lama kelamaan gue merasa capek akibat lari terus terusan dan akhirnya gue menyerah dan meneriakan kata “Selamat Tinggal Nanda!” dan berharap Nanda mendengarnya
Gue pulang kerumah dengan menyesal gak bisa mengucapkan selamat tinggal ke nanda secara langsung, tapi gue harap Nanda masih menganggap gue sebagai sahabatnya

TAMAT

Comments

Popular Posts

Beli sekarang! Ngumpung murah!