Sponsor

AS (Wanita Pujaan)



             Kenalin nama gue Muhammad Ilham Pratama, saat ini gue masih duduk di bangku kelas 8 alias kelas 2 SMP, gue mau nyeritain kisah cinta gue dengan cewek yang 1 tahun lebih tua dari gue, namanya Putri. Putri bersekolah tetangga dengan gue, sekaran dia duduk di bangku kelas 9 alias kelas 3 SMP, gue juga gak tau kenapa gue selalu suka sama cewek yang lebih tua daripada gue, ya kayak Nanda, Aulia dan si Putri ini. Gue berharap kisah cinta gue sama Putri ini berjalan dengan baik.
Waktu itu gue kenal sama putri gara gara dikenalin sama temen gue Rizky, Rizky ini adek kelasnya Putri, awalnya sih gue cuma SMSan sama telponan, tapi kalau ketemu sama dia, gue masih malu malu. Tapi untungnya dia masih nganggep gue temen baik walaupun cuma akrab di SMS

                Seiring berjalannya waktu, gue jadi suka sama dia, selain parasnya yang cantik, ternyata dia baik juga, dan hebatnya lagi dia punya adik cewek yang cakep, gue jadi bingung mau milih yang mana hehehe
Waktu itu dia tiba tiba ngajakin gue ke mall, katanya sih mau maen aja, dia ngajak temennya dan gue ngajak Rizky juga, akhirnya gue gak canggung maen bareng dia. Setibanya di mall, gue diajak makan sama dia, tapi payahnya, uang gue gak cukup buat makan gue sendiri, apa lagi buat neraktir mereka, aduh bisa malu berat gue!
Akhirnya gue cuma memesan makanan yang paling murah, yaitu nasi goreng, karena gue masih kepikiran masalah bayarnya, akhirnya nasi goreng itu gue makan dengan khawatir jadi gue gak bisa menikmatinya. Setelah selesai makan, “deg deg” jantung gue berdegup cepat akibat ketakutan, gue mengeluarkan dompet gue yang cuma ada selembar uang Rp. 20.000
   “Duh, sorry ya gue cuma ada uang segini” Kata gue malu malu sambil kasih uang itu ke Putri
   “Apaan sih ham, udah gue bayar kok semuanya, tenang aja” Balas Putri
   “Lah kok lu yang neraktir sih? Kan kita makan bareng bareng, harusnya kita juga yang bayar, lagi pula kan biasanya cowok yang bayar” Kata gue dengan nada sedih beneran
   “Udah sih ham, tenang aja, kan gue yang ngajak kalian kesini, wajar lah kalo gue yang neraktir” Balas Putri dengan senyum manisnya
   “Anjrit nih Putri, senyumannya nandingin senyumannya Aulia” Kata gue dalam hati
   “Udah yuk ham, mau kemana lagi kita?” Tanya Putri
   “Hm… terserah lu put, gue mah ikut ikut aja” Jawab gue
   “Yaudah kita ke area bermain aja yuk, gue lagi butuh hiburan nih” Balas Putri langsung menuju ke area bermain
Gue dan teman gue mengikuti Putri dan temannya dari belakang
   “Ky, lu bawa uang berapa kesini?” Tanya gue ke Rizky
   “Ceban doang ham” Jawab Rizky sambil mengeluarkan duit Rp. 10.000
   “Aduh ky, ini ke mall bukan ke warung sebelah rumah gue!” Kata gue
   “Emang lu bawa berapa ham?” Rizky balik tanya
   “20 ribu” Jawab gue
   “Aduh ham, ini ke mall bukan ke agen di sebelah warung di deket rumah lu!” Balas Rizky
   “Ya, yang penting kan gue masih bawa duit lebih banyak dari pada lu” Balas gue juga
   “Ham, Ky. Cepetan sini, gue lagi mau beli koin buat maennya nih, lu mau maen juga gak?” Tanya Putri kepada kami berdua
   “Hehehe kita tunggu disini aja put, kita lagi males maen gituan” Balas gue, padahal mah dalam hati pengen banget maen bareng sama Putri, tapi uang gue ngeri gak cukup buat beli keperluan lainnya
   “Yaudah deh, gue tinggal maen dulu ya” Kata Putri

                Seusai Putri dan temannya bermain, akhirnya kita pulang, gue sih masih ada rasa bersalah karena gak neraktir mereka waktu makan, tapi di dalam angkot gue berterima kasih kepada Putri
   “Put, terima kasih ya udah mau ngajak gue jalan jalan” Kata gue kepada Putri dengan senyum
   “Iya ham, gue juga terima kasih ke lu, lu udah mau gue ajak jalan” Kata Putri sambil membalas senyum ke gue
   “Put, maaf gue gak neraktir lu makan tadi, lain kali pasti gue bakal membalas budi lu put” Kata gue sambil menyentuh dikit tangannya
   “Aduh iya ham, gak apa apa kok” Balas Putri makin tersenyum manis kepada gue
Setelah kita udah mencapai rumahnya masing masing, gue masih cengar cengir sambil nginget perkataan Putri di angkot tadi, ahhh senyumannya hampir mengalahkan senyumannya Aulia dan perkataannya itu lho yang bikin gue meleleh

                Kebesokan harinya gue yakin mau nembak Putri walaupun cuma lewat SMS. Waktu gue ama Putri lagi asik asiknya SMSan gue mulai menembaknya
   “Bissmillahirrohmanirrohim” Kata gue dalam hati (Dibawah SMS gue sama Putri)
   “Put, Gue mau ngomong sesuatu yang serius ke lu” Kata gue
   “Iya ada apa ham? Ko Serius gitu?” Heran Putri
   “Sebenernya sejak awal gue kenal sama lu, lu udah bikin gue suka sama lu, apa lagi waktu kita maen ke mall kemarin, itu makin bikin gue tergila gila sama lu. Jadi, lu mau gak jadi cewek gue?” SMS gue ke Putri
   “Hihi… iya ham, sejujurnya gue juga suka sama lu” Balas Putri
   “Jadi!?” Tanya gue yang udah kegirangan duluan
   “Iya kita jadian” Balas Putri yang bikin gue bersyukur banget
   “Ini bukan pembajakan SMS kan?” Tanya gue dengan serius
   “Nggak lah ham, gue serius” Balas Putri

   “Alhamdulillah, makasih banyak ya Put” Kata gue dan dengan rasa amat bangga karena bisa jadian sama cewek secakep dan sebaik Putri
                Weekend pun tiba, gue pengen ngajak Putri jalan jalan make sepeda motor gue yang gak terlalu keren ini, semoga Putri mau. Gue janjian di basecamp tempat gue dan teman teman gue biasanya ngumpul. Gue yang sedang menunggu kedatangan Putri ngobrol sebentar dengan Rizky di basecamp
   “Wihhh akhirnya lu jadian juga sama kak Putri” Kata Rizky ke gue
   “Hehehe iya dong, ini kan berkat lu juga” Balas gue ke Rizky
   “Wetss, balas budinya make bakso dong 1 porsi aja, hehehe” Canda Rizky
   “Ah lu mah bentuin temen aja berharap balas budi, males gue” Balas gue
   “Hehehe bercanda ham. Eh tuh lihat Putri udah dateng, cepetan siap siap” Kata Rizky sambil mendorong gue ke motor
   “Ky, tapi kalo berdua doang gue masih sedikit canggung sama dia” Kata gue
   “udah sih selow aja, anggap kalian udah sama sama saling kenal deket. Gak mungkin kan gue ikut lu juga? Hahaha” Kata Rizky sambil menyemangati gue
   “Assalamualaikum. Ham, ky” Salam Putri
   “Waalaikumsalam Put” Gue dan Rizky membalas salam Putri
   “Yaudah deh, gue balik dulu ya ham, inget ham, jangan direm mendadak lho, hahaha” Canda Rizky sambil menuju kerumahnya
   “Yaudah ham, kita mau kemana nih?” Tanya Putri sambil naik ke motor gue
   “Hmm… niatnya sih cuma mau muter muter doang sih. Lu gak malu kan naek motor gue?” Tanya gue ke Putri
   “Kenapa harus malu ham? Kita kan cuma jalan jalan doang, ayo ham di gas motornya”
Sifat itu yang gue suka dari Putri
   “Ok bos” Gue tersenyum ke Putri dan langsung gue gas motornya
Selama diperjalanan jalan jalan bareng Putri gue banyak nanya tentang kehidupannya, dan dia banyak nanya tentang kehidupan gue, gue saling bertukar pikiran sambil curhat dikit, itulah kehebatan Putri yang bisa bikin gue bahagia

                Selesai gue jalan jalan bareng Putri, hubungan kami pun semakin hari semakin dekat, gue udah gak canggung lagi sama dia, dan gue udah ngomong make ‘aku kamu’ ke Putri. Tapi waktu udah mau 1 bulan sama dia, datanglah suatu masalah
Ketika gue lagi asik asikan SMSan sama dia, tiba tiba dia SMS gue dengan tulisan serius (dibawah SMS gue sama Putri)
   “Ham, Aku mau ngomong serius sama kamu” SMS Putri
   “Iya ngomong apa Put?” Tanya gue dengan firasat buruk di pikiran gue
   “Aku tau sebentar lagi mensiv kita yang pertama, tapi kayaknya kita udah gak bisa sama sama lagi” Kata Putri yang langsung bikin gue ngedown
   “Jadi, jadi kita putus put? Kenapa? Kamu ada masalah ya? Cerita dong” Tanya gue dengan tidak percaya
   “Hmm… Iya ham, aku kan bentar lagi menghadapi banyak ujian sekolah, jadi aku mau fokus belajar dulu, maaf ya ham. Tapi aku gak rela mutusin kamu” Balas Putri
   “Aku juga put, aku masih sayang banget sama kamu, tanpa sengaja kamu udah ngajarin aku banyak hal tentang cinta, kamu wanita yang baik dan cantik put” kata gue
   “Ya abis mau gimana lagi ham? Aku bener bener mau fokus belajar” Balas Putri
   “Kalo itu benar benar membuat kita putus, aku rela, dengan berat hati aku yang mutusin kamu” Kata gue dengan mata yang sudah berkaca kaca
   “Beneran ham? Kamu gak apa apa kan?” Tanya Putri seraya meyakinkan diri gue
   “Iya Put. Yaudah put, mulai saat ini hubungan berpacaran kita berganti dengan hubungan bersahabat” Balas SMS gue ke Putri yang bener bener buat gue nangis
   “Iya deh ham, terima kasih ya ham buat semuanya, jangan pernah lupain kenangan kita ya ham, aku masih mencintai kamu kok walaupun hanya sebagai sahabat” SMS Putri yang makin membuat gue nangis
   “Iya Put, sukses ya buat ujiannya, jangan sombong kalo ketemu sama aku, I love you my friends” Itu SMS gue yang menutup perbincangan gue sama Putri

                Hari itu, dimana air mata gue hampir susah untuk berhenti mengalir, disaat hati gue masih gak percaya kalo gue udah putus sama Putri si gadis berparas cantik dan berhati malaikat itu. Secara gak langsung dia mengajarkan gue banyak pelajaran tentang cinta. Dan gue gak bakal ngelupain jasa dia yang udah neraktir gue di mall waktu itu

TAMAT

Comments

Popular Posts

Beli sekarang! Ngumpung murah!