Sponsor

Persahabatan Atau Cinta



Pada suatu hari yang cerah di sekolah, ada seorang yang sangat bandel dia bernama Tio. Tio orangnya jahil, usil, belagu, bandel, sok jagoan dan lain sebagainya, di kelas dialah yang paling di takuti dan yang paling dibenci, dia ditemani temannya 2 orang yang satu bernama Putra dan satu lagi bernama Dika sifat si Putra dan Dika dia selalu mau nurutin perintah bosnya yaitu si Tio

sampai pada suatu hari Tio punya niat usil buat bikin malu Tasya si teman kelasnya itu. Tasya mempunyai rabun yang cukup parah dengan matanya makanya dia memakai kacamata dan punya kepribadian pendiam dan suka baca buku dia juga orang terpintar dikelas

"Woy anak buah gw, lu liat kan tuh si Tasya lagi baca buku di kelas? lu harus bikin dia malu didepan gw, ngumpung kelas lagi sepi nih" kata bos Tio
"Caranya gimana bos?" tanya Putra
"Gimana kek yang penting gw ada hiburan hari ini!" Tio mulai marah
"Iya deh bos" jawab Dika memelas
"Ya udah cepat lakukan!" bos Tio mulai membentak
Putra dan Dika mulai merencanakan aksinya untuk bikin malu si Tasya
"Weh tra, gimana nih? gw gak tau caranya buat si Tasya malu, lu ada ide gak?" tanya Dika
"Yahh gw juga lagi gak ada ide nih, ya udah pikir sama sama aja dulu, tapi mikirnya yang cepat biar si bos gak marah" jawab Putra
"Hmm... owh ya nih tra gw punya ide" kata Dika
"Apa apa?" kata Putra penasaran
"Gak tau" jawab Dika
"Jhe gue kira lu tau! ayo cepetan si bos udah marah tuh" kata Putra
"Woi lu lama amat ngerencanainnya! gw udah bosen nunggu nih!" kata Tio marah
"Ok ok gw punya ide, bagaimana lu dari belakang ngambil kacamatanya Tasya dan ketika si tasya gak bisa melihat bukunya gw umpetin, pas gw udah selesai umpetin, lu kasih lagi kacamatanya, biar dia nyari buku kesayangannya sendiri" kata Dika
"Mantap dah rencana lu, ya udah kita lakukan cepat" kata Putra
Mereka langsung merencanakan aksi usilnya, si bos diam dan melihat pertunjukan yang akan ditampilkan oleh anak buahnya itu
Dengan berbisik Putra menghitung "Satu... Dua... Tiga!" Putra langsung mengambil kacamata si Tasya dan bukunya pun sedang diambil oleh Dika Dika dengan tanggapnya menyembunyikan buku itu ditas teman sebelahnya Tasya
"Ustt Tra, kasih lagi kacamatanya" kata Dika membisik
Putra langsung mengembalikan kacamata ke Tasya yang diambilnya itu
Tasya yang bingung bukunya hilang langsung dengan panik mencari cari bukunya
"Dika, Putra! buku yang gw baca tadi dimana!? lu yang ngumpetin yah!?" Kata Tasya tetap sibuk mencari bukunya yang diumpetin Dika
"Enggak ko bukan gw yang ngumpetin, hahaha" kata Putra sambil ketawa
"Kalo bukan lu, pasti si Dika nih" Kata Tasya
"Jhe jangan asal nuduh lu Tas" kata Dika sambil menahan ketawa
"Ah lu mah parah, apa jangan jangan lu disuruh sama si Tio itu?" kata Tasya
"Kalo iya memangnya kenapa!? lu gak seneng hah!" kata Putra
"Astagfirullah put, lu tuh gak boleh gitu disuruh yang jelek jelek tapi mau aja" kata Tasya
"Ya udah deh ya kita tinggal dulu, selamat mencari buku kesayangan Tasya" kata Dika
Dika dan Putra meninggalkan kelas sambil tertawa riang dan menuju ke bosnya yang sedang tertawa juga
"Hahahah gimana bos, rencana kita bagus kan?" kata Dika
"Hahahha sip sip bagus bener rencana lu, itu baru anak buah gw"
mereka langsung tos-an

Di hari berikutnya Tio seperti biasa, usil dan menjengkelkan, dia bertemu korban selanjutnya, dia adalah Sari, kalo Sari ini mempunyai pribadi yang tomboy tapi menyenangkan, dialah yang paling membenci gengnya Tio
“Weh ada si tomboy tuh, lu berani ngerjain dia gak?” Tanya Tio
“Wah bos, saya gak berani, soalnya dia kalau udah marah parah banget, udah gitu kan dia yang paling membenci geng kita”
kata Dika “Iya bos, saya juga ngeri kalau berurusan dengan dia” kata Putra membalas
“Gimana sih kalian!? Sama Sari aja takut, bagaimana mau jadi jagoan disekolah ini!?” kata Tio
“Ya sudah jika kalian gak mau, lihat bosmu yang akan ngerjain dia” tambah bos Tio
Tio langsung menghampiri Sari yang berada di teras sekolah yang sedang berbincang dengan temannya
“Hay cewek, lagi ngapain?” tanya Tio menggoda
“Apaan sih lu! Mau usil lagi!?” balas Sari “Apaan sih sayang gak boleh marah marah gitu ah entar cantiknya pudar lho” kata Tio
“Apaan sih lu pake ucapan sayang sayang segala! Mau apa lu kesini!” kata Sari mulai marah
“Aku cuma mau bilang kalau resletingmu kebuka tuh…” kata Tio sambil menunjuk resleting rok Sari
“Hah…!? Apa!?” kata Sari kaget dan langsung memeriksa resletingnya
“Mana nggak kebuka sih!” kata Sari
“Hahaha ketipu ya, kasihan deh sayang” ejek Tio
“Usil banget sih lu!” Kata Sari langsung mengejar Tio
Sari mengejar Tio dan Tio lari dihadapan anak buahnya
“Ciie ciie si bos, dapet cewek baru bos? Hahaha” kata Putra
“Iya lah cewek baru gw nih, cantik gak?” kata Tio tetap berlari
“Cantik lah bos, tomboy pula, hahaha” balas Dika
“Apa sih lu!” kata Sari mulai mengejar Putra dan Dika juga
“Kaboorr…” kata Dika dan Putra berbarengan Mereka pun langsung berlari sambil mengejek Sari
Setelah mereka capek, mereka langsung ngadem didepan kelas mereka sambil ngos ngosan
“Fiuhhh.. gimana tadi? Enak gak dikejar kejar sama si Sari” kata Tio ngos ngosan
“Hahaha enak bos mantap mantap” kata Putra ngos ngosan juga
“Bos, beliin kita minum dong” kata Dika meminta
“Jagoan lu minta beliin ke gw!?” bentak Tio
“Hehehe bercanda bos, ya udah yuk tra anterin gw ke kantin beli air minum, bos mau nitip gak?” kata Dika
“Mau lah capek gini tapi lu beliin dulu, uang gw udah abis soalnya” kata Tio
“Yah bos, sangar sangar tapi bokek” ledek Putra
“Jhe udah lu beliin gw cepet!” kata Tio sambil ingin mengejar mereka berdua
“Iya bos iya” jawab mereka berdua langsung lari ke kantin

Tiba tiba bos Tio melihat sesosok gadis cantik yang sedang melihat ke lapangan sekolah
“Hai nona, siapa namamu?” kata Tio memperkenalkan diri dan ingin berjabat tangan
“Hemm… iya hai juga, nama saya Khairunnisa bisa dipanggil Nisa” sambil menjabat tangan Tio
“Kelas berapa?”
“Nih kelas sebelah, lu Tio kan yang terkenal bandelnya itu?”
“Hehehe iya kok bisa tau”
“Tau lah, banyak orang yang mengetahui kebandelan lu”
“Hohohoh oh iya ngomong ngomong kok gue baru lihat lu sekarang”
“Eh iya gw baru pindah ke sini, sebelumnya gw dari SMK Negeri di daerah bogor, gw pindah disini dikarenakan ortu yang kerjanya didarah Jakarta barat, makanya gw pindah di SMK ini”
“Ohh begitu”
Pas enak enak ngobrol berduaan tiba tiba anak buahnya si Tio selesai membeli air minum dan mengejek bosnya
“Ciie ciie si bos udah dapet target lagi ini, target pacar apa target buat korban keisengan kita” kata si Dika
“Udah diem, lu ribet aja, gw lg berbincang nih sama si Nisa, mana sini air minum gw” kata Tio sambil mengambil air minum di tangan Dika
“Oh dia namanya Nisa, anak kelas mana? Ko gw baru liat?” Tanya Putra
“Udeh lu diem aja, entar gw critain deh” jawab bos tio
Setelah itu Putra dan Dika langsung masuk kelas dan istirahat
“Nis, mau minum gak?” Tio menawarkan air minum kepada Nisa
“Gak usah, terima kasih” kata Nisa sambil memberikan senyum kepada Tio
Tiba tiba Tasya lewat
“Bos ada si Tasya tuh, usilin lagi gak” kata Putra teriak ke Tio
“Usstt gak boleh gitu Tio, lu tuh udah gede ngerti dewasalah, lu gak boleh ngusilin orang lagi” kata Nisa
“Ehh ehh iya deh, Woi tra kapan kapan lagi aja ngusilinnya” kata Tio berteriak ke putra
“Ehh baru dibilangnya jangan usil lagi” kata Nisa sambil mencubit tangan Tio
“Ehh iya iya iya nggak usil lagi” kata Tio kesakitan
“Bener?”
“Bener!”
“Janji?”
“Janji!”
“Ya sudah bagus kalo udah janji” kata Nisa sambil melepaskan cubitannya
“Iya iya” jawab Tio

Mulai sejak itulah Tio lebih sering bertemu dan berbincang dengan Nisa, dan Tio sudah jarang bermain dengan anak buahnya lagi Dan pada suatu hari anak buahnya Tio menegor bosnya yang sedang ngobrol dengan Nisa
“Bos, kok udah jarang main sih?” kata Putra
“Tau nih bos, ayo kita isengin orang lagi” tambah Dika
“Udah, jangan dengerin mereka” kata Nisa
“Hmm… gimana yah nis, gw sih udah gak demen lagi ngusilin orang, tapi…. Tapi boleh gak gw ngusilin org lain untuk terakhir kalinya?” pinta Tio
“Gak boleh tio… ayolah cari bakat yang lain aja napa, gak baik kalo ngusilin orang mulu” kata Nisa
“Iya deh, Eh guys…. Sorry ya gw udah ada kesibukan lain, gw gak mau ngusilin orang lagi” teriak Tio ke anak buahnya
“Yah payah lu bos, udah dapet pacar ya makanya nggak mau ngusilin orang lagi?” kata Putra
“Jhe lu nyolot sma bos sendiri, pada banyak bacot lu! Gw emang gak mau ngusilin orang lagi” kata Tio
“Iya deh bos, iya” jawab Putra

Pada akhirnya si Tio yang sering bermain dengan Putra dan Dika akhirnya jarang main lagi terutama main usil usilan Karena tidak adanya pemimpin di geng usil mereka, akhirnya Dika dan Putra juga bertaubat tidak melakukan perbuatan usil mereka lagi Dan akhirnya mereka bermain bersama dan sering mengobrol dengan Tio dan Nisa Tio, Putra dan Dika pun akhirnya disegani oleh teman sekelasnnya karena mereka suka membantu satu sama lain.

TAMAT

Comments

Popular Posts

Beli sekarang! Ngumpung murah!