Sponsor

RK (Sebuah Cerita Berbuah Cinta)



              Perkenalkan nama gue Muhammad Ilham Pratama,. Ini adalah cerita terakhir gue di bagian pertama, dan menurut gue ini adalah cerita yang paling buat gue nyesek sampe sekarang
Sampe saat ini gue masih nyesek sama kisah gue dan Ade, setiap hari gue masih galau, mau dirumah kek, mau disekolah kek, bahkan waktu gue lagi nongkrong di WC, gue gak tau itu bawaannya gue galau mulu. Gue juga sering curhat ke temen temen gue tentang kisah cinta gue sama Nanda, Aulia, Putri dan Ade. Gue gak tau bakal ada cerita yang paling nyesek gak di bandingkan sama mereka. Ternyata ada

                Awalnya gue lagi curhat sama sahabat gue yang bernama Ayu, sesuai dengan namanya dia memang cantik dan dia adalah cinta pertama gue, hihihi. Gue sering curhat sama dia tentang cerita cinta gue sama Nanda, Aulia, Putri dan Ade, dia juga kayaknya sampe bosen gara gara ngedenger curhatan gue yang itu itu aja.
   “Jadi begitu ceritanya yu, gue masih nyesek sampe sekarang” Kata gue dengan nada memelas
   “Udah sih ham, lu harus move on lah dari keempat orang itu, gue juga udah apal sama curhatan lu yang berulang ulang kali itu” Balas Ayu
   “Ya maaf yu, abisnya gue galau berat, kisah cinta gue berakhir nyesek semua yu” Gue mulai cengeng
   “Yaudah deh, gimana kalo gue bantuin move on? Mau gak?” Balas Ayu lagi
   “Beneran yu? Lu mau bantuin gue move on? Tapi kayaknya gak bisa deh” Balas gue
   “Lu tau dari mana gak bisa? Di coba aja belom. Nih gue punya kenalan, dia adik kelas kita tapi mungkin lu gak kenal dia dan dia gak kenal lu, jadi coba deh lu kenalan sama dia, siapa tau bisa deket” Kata Ayu sambil menunjukan nomor hape yang bertuliskan ‘Nisa’
   “Ohh namanya Nisa rum? Orangnya kayak gimana?” Tanya gue sambil menyalin nomor Nisa kedalam handphone gue
   “Lumayan cantik lah, berjilbab, kulitnya putih tapi gak terlalu putih amat, dan dia cerdas” Kata Ayu
   “Wow, kayaknya dia tipe gue banget tuh. Yaudah deh yu, gue balik dulu ya, gue mau SMSan sama dia” Balas gue sambil meninggalkan Ayu
   “Anjrit lu ham, udah dapet nomor cewek baru sahabat lu langsung ditinggal” Kata Ayu
   “Hahaha bukan begitu yu, udah ya gue balik dulu, dadah Ayu” Sambil melambaikan tangan ke Ayu
Sesampainya gue dirumah gue cengar cengir dan langsung masuk ke kamar untuk SMSan sama Nisa (dibawah SMSan gue sama Nisa)
   “Assalamualaikum. Ini Nisa ya?” Gue memulai SMS
   “Waalaikumsalam. Iya saya Nisa, ini siapa yak?” Tanya Nisa
   “Perkenalkan nama ane Muhammad Ilham Pratama, biasa dipanggil Ilham, dan Ane sahabatnya Ayu”
   “Ohhh. Perkenalkan juga nama saya Nisa Ayu Putri, biasa dipanggil Nisa, ohh sahabatnya kak Ayu”
   “Iya, Ayu yang cerewet itu lho, hahaha” Kata gue mulai mencoba akrab
   “Eh tar Nisa bilangin kak Ayu lho, biar kakak di cubit sama dia” Kata Nisa
   “Ehh jangan jangan, cubitan dia kan sakitnya minta ampun” Balas gue
Hari hari galau gue mulai menghilang semenjak kehadiran Nisa di kehidupan gue, walaupun cuma bisa SMSan, tapi dia bisa membuat senyuman dalam diri gue, dan baiknya lagi, hari demi hari gue mulai tambah deket sama dia, nampaknya dia juga seneng kalo gue ajak SMSan. Dan sudah saatnya gue memberanikan diri untuk ngobrol sama dia dengan empat mata
Waktu istirahat di sekolah gue udah tau kalo wanita cantik yang lagi jalan ke kantin sama teman temannya itu pasti si Nisa, gue mencoba ngikutin dia ke kantin sendirian. Ketika ada kesempatan berpapasan gue berbisik ke dia
   “Nisa, kakak tunggu di lobi ya” bisik gue ke Nisa dan gue langsung ke lobi sekolah
Gue menunggu Nisa di lobi, dan beberapa menit kemudian Nisa menemui gue di lobi sekolah
   “Ada apa kak?” Tanya Nisa
   “Gak ada apa apa sih, kakak cuma mau ngobrol aja sama kamu, kita kan belom pernah ngobrol bareng depan muka gini” Jawab gue
   “Ohh, hehe yaudah deh boleh tuh, mumpung lagi istirahat” Balas Nisa
Akhirnya gue dan Nisa bisa ngobrol bareng, ketawa ketawa bareng, entah apa yang gue ngobrolin masuk akal apa nggak tapi bagi gue Nisa emang enak kalo diajak ngobrol. Tapi tiba tiba Nisa memberhentikan obrolannya dan dia melihat laki laki yang jalan sendirian menuju ke kantin, Nisa memasang tampang seperti orang yang kecewa, dan gue pun nanya ke dia
   “Ada apa dengan laki laki itu Nis?” Tanya gue
   “Gak ada apa apa kok kak” Balas Nisa bohong
   “Udah sih bilang aja” Tekan gue
   “Hmm… iya kak, dia itu mantan aku, dia mutusin aku, dan aku masih belom bisa move on sama dia” Jawab Nisa dengan wajah sedih
Gue terdiam sejenak
   “Dia namanya siapa Nis?” Tanya gue
   “Namanya Putra kak, Muhammad Saputra” Jawab Nisa masih dengan wajah sedihnya
   “Udah sih nis, kan masih banyak cowok yang lebih baik dan lebih sayang ke kamu” Balas gue
   “Contohnya siapa kak?” Tanya Nisa
   “A.. hmm… Ya kakak juga gak tau, tapi yang pasti ada” Jawab gue gugup karena Nisa udah gue jadiin gebetan gue
Bel masuk pun berbunyi, gue dan Nisa segera masuk ke kelas masing masing
Setelah pulang sekolah, diperjalanan gue masih mikir, ternyata Nisa mempunyai masa lalu yang tidak bisa di lupakannya, pikiran gue gak tenang, biasanya sehabis pulang sekolah gue langsung SMSan sama Nisa, tapi gue berusaha untuk tidur agar melupakan kata kata Nisa tadi walaupun hanya lupa sementara
Pas gue terbangun, dan gue lihat handphone gue, ternyata banyak SMS dari Nisa, gara gara tadi dia akhirnya menjadikan gue temen curhatnya dan seketika itu pula gue menjadi ‘curhatzone’ (Ini SMS gue sama Nisa)
   “Kak, maaf ya ganggu, tapi aku mau curhat nih” Kata Nisa
   “Iya gapapa kok, curhat aja Nis” balas gue
   “Kak, jujur, aku masih gak bisa ngelupain Putra kak, aku masih sayang banget sama dia :’(“ Kata Nisa
   “Nis, udah dong, move on dong, kan udah kakak bilang, masih banyak cowok yang lebih menyayangi kamu daripada Putra. Ayo dong, masa adik kelas gue cengeng begini sih” Kata gue mencoba membangkitkan semangat Nisa
   “Tapi, emang ada yang bisa menggantikan Putra?” Tanya Nisa
   “Ada” Balas gue lagi
   “Siapa kak?” Tanya Nisa lagi
   “Kakak” Balas gue
   “Kakak siapa?” Tanya Nisa makin heran
   “Aku Nis, jujur aku emang suka sama kamu” Gue mencoba nembak Nisa
   “Ahh kakak jangan bercanda napa kak, kakak kan udah aku anggap kakak aku sendiri” Tolak Nisa
Jleeeb… Setelah gue menjadi curhatzone, kali ini gue menjadi kakakzone alias brotherzone
   “Owhh yaudah Nis, kakak mau makan dulu yak” Gue mencoba menutupi kekacauan hati gue, gue pura pura mau makan padahal sejak saat itu gue udh gak nafsu makan gara gara di brotherzone
   “Iya deh kak, nanti kalo udah selesai makan, SMS aku lagi yak, aku mau ngelanjutin curhatannya” Balas Nisa
Setelah dia membrotherzonekan gue, dia masih sempat sempatnya pengen ngelanjutin curhat tentang Putra lagi, dan kayaknya dia gak bisa merasakan apa yang gue rasakan. Gue gak SMS dia lagi, karena gue sengaja tinggal tidur

                Beberapa minggu kemudian, hubungan gue dan Nisa terasa renggang. Iya, yang merenggangkan hubungan pertemanan ini, daripada gue makin sakit hati kayak cerita cinta gue yang sebelumnya mendingan gue nyari cewek lain aja yang bisa ngebahagiain gue. Tapi gak semudah itu gue lepas dari Nisa
Tadinya Nisa sempet SMS gue mulu, mungkin dia kehilangan temen curhat, tapi yang pasti gue gak balas SMS dari dia, bikin sakit hati!
Suatu hari di sekolah dia nyapa gue, tapi gue balas dengan membuang muka, nampaknya dia kecewa ngeliat sifat gue yang sekarang , berkali kali dia selalu nyapa gue tapi gue selalu membuang muka. Akhirnya pada saat istirahat gue duduk sendirian di lobi sekolah, dan dia datang menghampiri gue
   “Kak? Kenapa? Ada masalah? Apa jangan jangan aku ada salah ya sama kakak? Cerita dong” Tanya Nisa dengan nada suara yang merasa bersalah
   “Gak apa apa kok Nis, gue emang biasanya begini kan?” Balas gue dengan membuang muka lagi
   “Gak kak, kakak beda akhir akhir ini, kakak gak nemenin Nisa SMSan lagi, padahal jujur, aku sangat merasa kehilangan kalo kakak gak SMS, karena temen curhat aku tuh cuma kakak!” Kata Nisa dengan nada agak keras
   “Nis, maaf. Kayaknya kamu harus cari temen curhat lagi, kakak gak mau ganggu kehidupan kamu sama Putra” Balas gue dan langsung meninggalkan Nisa

                Sebulan pun berlalu, Nisa udah gak SMS gue, dan dia udah gak nyapa gue lagi. Gue merasa kehilangan dengan sapaan dia “Kak Ilham” dengan nada suara imutnya dan senyum manisnya
Tiba tiba dia mengejutkan gue, Nisa SMS gue lagi (dibawah SMS gue sama Nisa)
   “Assalamualaikum kak? Apa kabar?” Nisa memulai obrolan chat
   “Waalaikumsalam. Alhamdulillah baik, kalo kamu nis?” Balas gue
   “Alhamdulillah baik juga kak” Balas Nisa
   “Gimana hubungan kamu sama Putra?” Tanya gue
   “Biasa aja kak, masih jadi teman tapi kayak musuhan, diem dieman gitu” Balas Nisa
   “Ohh…” Balas gue lagi
   “Kak, kakak kenapa waktu itu mulai menjauh dari aku?” Tanya Nisa
   “Gapapa Nisa” Balas gue mencoba menutupi diri
   “Kak, ayolah kak, aku tau kok pasti kakak punya masalah, masalahnya dimana?” Tekan Nisa
   “Masalahnya kamu Nis” Balas gue
   “Hah!? Aku kak? Aku salah apa?” Kaget Nisa
   “Aku salah mencintai kamu yang udah mencintai orang lain!” Balas Gue, dan gue segera mengeluarkan akun facebook gue
Gak lama kemudian Nisa SMS
   “Kak aku gak tau kalo kakak suka sama aku, seandainya kakak jujur sama perasaan kakak dari dulu, aku juga merasakan perasaan yang sama” Kata Nisa yang membuat gue terdiam dan berpikir
   “Maksudnya Nis?” Tanya gue
   “Ya aku juga punya perasaan sama kakak, kakak baik, kakak mau nemenin aku curhat walaupun itu menyakitkan buat kakak” Balas Nisa
   “Yaudah to the point aja sekarang, aku cinta kamu Nis, benar, kamu berbeda dengan yang lainnya, walaupun kita baru kenal, entah mengapa aku merasa kehilangan kalo kamu gak nyapa aku sehari aja. Kamu mau jadi pacar aku?” Tembak gue
   “Aku mau kok jadi pacar kakak” Balas Nisa yang membuat gue terdiam, dan bahagia seketika!
   “Hah!? Beneran Nis? Kakak lagi gak mimpi kan!? Iya kan!? HOREEE!!!” Gembira gue
Mulai saat itu juga gue bahagia, seneng, kalo di sekolah pun gue selalu cengar cengir gak jelas. Bahkan gue sering ditegor guru karena waktu guru lagi menerangkan pelajaran gue malah cekikikan sendiri, dan ketika gue disuruh push up gue masih cekikikan, akhirnya gue di suruh keluar dan gue masih cekikikan. Saking bahagianya diterima sama Nisa jadi gitu tuh
Setiap bel istirahat gue selalu janjian di kantin sama Nisa, ngobrol bareng dia, ketawa bareng dia, pokoknya Nisa is the best deh

                Ternyata kebahagiaan itu hanya berjalan setengah bulan lebih sedikit. Ya lagi lagi gue diputusin sama orang yang cinta. Nisa putusin gue gara gara dia udah gak ada rasa lagi sama gue, hmm mau gimana lagi, gue gak bisa ngelarang itu.
Gue akhirnya menjalani kehidupan gue yang menyedihkan lagi. Gue termenung galau di sekolah, di rumah dan dimana mana. Sampe waktu itu ketika guru gue sedang menerangkan pelajaran, gue bengong gue belom bisa move on dari Nisa. Ketika guru gue menghukum gue dengan cara push up, gw melakukannya dengan males malesan, karena guru gue udah jengkel sama gue, akhirnya guru gue mengeluarkan gue dari kelas, gue jalan males malesan dan menuju ke kamar mandi sekolah hanya untuk melihat cermin bahwa mata gue udah merah dan berkaca kaca.

                Satu tahun kemudian, tepat pada saat satu tahunnya gue putus sama Nisa, gue mau ngasih sesuatu buat Nisa, gue memberanikan diri buat ngasih dia bunga yang berjumlah sama dengan hari gue jadian sama dia. Gue juga ngasih boneka sebagai ucapan terima kasih, tapi semua hadiah itu gue rahasiakan dari dia, gue malu kalo gue yang ngasih hadiah itu

                3 bulan kemudian, ketika gue lagi main facebook tiba tiba ada yang ngechat gue, dan dia adalah Muhammad Saputra, mantannya Nisa (dibawah chattingan gue sama Putra)
   “Bang?” Kata Putra
   “Iya ada apa put?” Balas gue
   “Sebelumnya udah kenal sama gue belom bang?” Tanya Putra
   “Udah kok, mantannya Nisa kan?” Balas gue
   “Iya, kok tau?” Tanya Putra lagi
   “Nisa cerita banyak tentang lu” Balas gue lagi
   “Ohh… bang, gue perlu bantuan lu nih” Kata Putra
   “Bantuan apa?” Tanya gue
   “Gue tau lu juga mantannya Nisa, tapi gue juga tau cuma lu yang tau caranya bang” Kata Putra lagi
   “Iya iya, lu perlu bantuan apa dari gue?” Tanya gue lagi
   “Gue pengen balikan lagi sama Nisa, tapi gue mau nembaknya secara gak mainstream, lu tau caranya gak bang?” Tanya Dika yang langsung membuat gue terdiam
   “Iya gue tau caranya Put. Gimana kalo lu pake telepon video yang disediain sama facebook, jadi kan romanya romantis dan gak mainstream” Saran gue
   “Hmm… boleh juga tuh, terima kasih ya bang” Kata Putra
   “Iya sama sama, sukses ya buat nembaknya, lu emang yang terbaik buat Nisa” Balas gue sekaligus menutup chattingan itu

                Kebesokan harinya ketika gue baru buka facebook gue, tiba tiba ada yang membuat gue bahagia, Nisa menemukan lagi pasangan terbaiknya. Ya di facebook mereka berstatus ‘berpacaran’ gue bangga karena gue ikut untuk mempersatukan mereka walaupun hanya sebagian kecil. Nisa dan Putra akhirnya awet hingga sampai saat ini. Terima kasih Nisa, lu berhasil buat gue bahagia sama lu, dan lu juga berhasil buat gue susah ngelupain kenangan bersama lu

TAMAT

Comments

Popular Posts

Beli sekarang! Ngumpung murah!