Sponsor

PIKIRKAN




Di sebuah ruang guru

Guru matematika: Ilham! Kenapa nilai matematikamu selalu jelek?! Kamu maen drum mulu sih!
Ilham: Maaf bu, saya memang agak susah kalo di matematika, saya selalu mencoba mengerti setiap belajar matematika, tapi tetep aja kemampuan matematika saya begini
Guru matematika: Makanya kamu gak usah maen drum lagi, mulai sekarang kamu perbanyak les matematika
Ilham: Bu, ikut saya sebentar deh, ada yang ingin saya tunjukkan ke ibu

Ilham membawa guru matematika itu ke sebuah ruang musik

Guru matematika: Kenapa kamu membawa saya ke sini?
Ilham: Coba ibu main drum itu. Please, saya mau lihat kemampuan ibu bermain drum

Guru matematika itu dengan heran mencoba bermain drum, tapi bermain drumnya jelek

Ilham: Udah bu, cukup! Permainan drum ibu membuat kepala saya pusing!
Guru matematika: Kamu berani ngomong ngelunjak gitu sama guru sendiri?!
Ilham: Bukan begitu, saya hanya membalikan kata yang ibu ucapkan kepada saya tadi. Tadi ibu mengomeli saya waktu nilai matematika saya jelek, sekarang saatnya saya mengomeli ibu waktu ibu maen drumnya jelek. Ibu maen drumnya jelek karena ibu gak pernah belajar maen drum, yang ibu pikirkan hanya matematika saja, padahal belajar matematika dan belajar drum itu sama sama menuntut ilmu, lagi pula saya tidak pernah bercita-cita menjadi matematikawan, saya ingin menjadi musisi bu! Yang penting saya sudah semaksimal mungkin belajar matematika, kalo hasilnya tetap jelek ya sudah. Bu, saya gak jago dalam matematika, dan ibu sendiri gak jago maen drum, Kita sama sama punya kekurangan. Saya harap ibu mengerti apa yang saya maksud
Guru matematika: Iya, ibu mengerti...


Saya harap sekolah di Indonesia dapat terselamatkan. Aamiin

Comments

Popular Posts

Beli sekarang! Ngumpung murah!